Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Tabrani
Khamis, 19 September 2019

TaraHap - Sabut kelapa adalah bahagian mesokarp kelapa dalam bentuk sabut kelapa kasar.

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Sabut kelapa biasanya dirujuk sebagai sisa yang hanya ditimbun di bawah tanaman kelapa dan kemudian ditinggalkan untuk membusuk atau hanya kering.

Yang paling banyak digunakan dari sabut kelapa hanya untuk kayu bakar. Secara tradisinya, orang telah memproses sabut kelapa untuk dijadikan tali dan ditenun menjadi kesat.

Padahal sabut kelapa masih mempunyai nilai ekonomi yang agak baik. Sabut kelapa jika diuraikan akan menghasilkan serat sabut (cocofibre) dan serbuk sabut (cococoir). Tetapi produk inti dari sabut kelapa adalah serat sabut.

Produk cocofibre (serat sabut) akan menghasilkan pelbagai jenis derivasi produk yang manfaatnya luar biasa.

Kegunaan sabut kelapa coklat (dibuat dari kelapa masak) adalah dijadikan pelapis tempat duduk, karung dan hortikultur.

Sabut kelapa putih, dituai dari kelapa mentah, digunakan untuk membuat berus halus, tali, dan jaring ikan.


Sejarah Sabut Kelapa

Nama sabut kelapa (Bahasa Inggeris: coir) berasal dari perkataan kayar, kata Dravidian untuk tali, yang digunakan dalam bahasa Malayalam dan Tamil.

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Tali dan tali pengikat telah dibuat dari sabut kelapa sejak zaman purba. Navigator India yang melayari laut ke Tanah Melayu, Jawa, China dan Teluk Arab berabad-abad lalu menggunakan sabut kelapa untuk mengikat kapal mereka.

Industri sabut kelapa di England dicatatkan sebelum separuh kedua abad ke-19. Pada tahun 1840, Kapten Widely, bekerja rapat dengan Kapten Logan dan Mr. Thomas Treloar.

Mereka mengasaskan syarikat karpet "Treloar and Sons" di Ludgate Hill, England, untuk membuat pelbagai jenis karpet dari sabut kelapa.


Struktur Sabut Kelapa

Sabut kelapa ditemui dalam mesokarp kelapa. Sabut kelapa adalah berwarna pucat apabila ia belum masak, tetapi kemudian menjadi keras dan kuning kerana lapisan lignin menetap di dinding kelapa.

Terdapat dua jenis sabut kelapa, sabut kelapa coklat dan sabut kelapa putih.

Sabut kelapa coklat yang dituai dari kelapa masak adalah berwarna coklat, tebal, kuat dan mempunyai ketahanan yang tinggi. Jenis sabut kelapa ini biasanya digunakan untuk membuat tikar, berus dan karung.

Sabut kelapa coklat mengandungi lebih banyak lignin dan kurang selulosa berbanding dengan sabut lain seperti kapas.

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Sabut kelapa putih yang dituai dari kelapa yang belum masak berwarna putih atau coklat muda dan licin. Sabut kelapa putih secara umumnya dibuat jadi benang yang kemudian digunakan untuk membuat tikar atau tali.

Serat sabut kelapa relatif kalis air, dan merupakan salah satu daripada serat semulajadi yang tahan terhadap kerosakan air laut.

Air tawar digunakan untuk menghasilkan sabut kelapa coklat, manakala air laut dan air tawar sama-sama digunakan dalam menghasilkan sabut kelapa putih.


Pemprosesan Sabut Kelapa

Kelapa hijau, dituai selepas enam hingga 12 bulan dari pokoknya, kelapa muda ini mengandungi sabut kelapa putih.

Sabut kelapa coklat diperoleh dengan menuai kelapa masak apabila lapisan berkhasiat di sekitar benih siap diproses menjadi kopra dan kelapa kering.

Lapisan buah kemudian dipisahkan dari kulit keras (secara manual) dengan menekan buah ke paku untuk memecahnya (dehusking).

Pekerja yang berpengalaman secara manual boleh memisahkan 2,000 kelapa setiap hari.

Mesin kini tersedia untuk menghancurkan buah-buahan untuk menghasilkan banyak sabut kelapa. Mesin ini boleh memproses sehingga 2,000 kelapa per jam.


Sabut Kelapa Coklat
Sabut kelapa direndam dalam air yang mengalir perlahan-lahan untuk menjadikan ia berkembang dan melembutkan serat.

Serat sabut kelapa panjang dipisahkan daripada serat sabut kelapa pendek di bawah kulit kelapa, proses yang dikenali sebagai "wet-milling".

Serat sabut kelapa dipancarkan untuk menghilangkan kotoran dan serpihan lain, dikeringkan di bawah sinar matahari dan dibungkus ke bal.

Serat sabut kelapa adalah cukup elastik supaya tidak memecahkan apabila dipintal. Serat sabut kelapa dibasuh dalam air bersih dan kemudian dikeringkan.

Kemudian ia boleh dibersihkan dan digodam dengan sikat keluli untuk meluruskan serat dan mengeluarkan kepingan serat yang lebih pendek.


Sabut Kelapa Putih
Serat sabut kelapa yang belum masak disimpan dalam sungai atau lubang yang dipenuhi dengan air sehingga sepuluh bulan.

Pada masa ini, mikroorganisma memecahkan tisu tumbuhan di sekitar serat untuk melonggarkannya - suatu proses yang dikenali sebagai "retting".

Sabut kelapa kemudian dipukul dengan bar besi untuk memisahkan serat sabut kelapa panjang yang kemudiannya dikeringkan dan dibersihkan.

Serat yang sudah bersih siap dipilin ke benang menggunakan sistem satu tangan atau roda berputar.

Para penyelidik di Institut Sains dan Teknologi Interdisiplin Nasional CSIR di Thiruvananthapuram telah membangunkan proses biologi untuk mengeluarkan serat sabut kelapa dari sabut kelapa tanpa mencemarkan persekitaran.


Manfaat Serat Kelapa


1. Peralatan Rumah Tangga

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Sabut kelapa coklat digunakan pada tikar lantai, berus, tilam, jubin lantai dan karung. Sebilangan kecil sabut kelapa coklat juga boleh dijadikan benang.

Penggunaan serat kelapa putih utama adalah membuat tali. Sabut kelapa putih juga boleh digunakan untuk membuat jaring memancing kerana ketahanannya yang kuat terhadap air garam dan air tawar.


2. Penggunaan Pertanian dan Hortikultur

Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Dalam bidang pertanian dan hortikultur, sabut kelapa adalah pengganti untuk sphagnum dan gambut kerana ia boleh didapati secara meluas dan mesra alam.

Walau bagaimanapun, banyak sabut kelapa telah tercemar dengan kulat patogen, dan pemilihan sumber sabut kelapa sangat penting.

Sabut kelapa juga berguna untuk menghalang siput dari menghampiri tumbuhan kecil, dan sebagai medium untuk tumbuhan dalam hortikultur rumah hijau intensif.

Sabut kelapa dari Mexico diketahui mengandungi sebilangan besar koloni cendawan Aspergillus terreus, yang bertindak sebagai kawalan biologi terhadap kulat patogen tumbuhan.

Sabut kelapa adalah alergen, juga lateks dan bahan-bahan lain yang sering digunakan dalam ubat tumbuhan. Sabut kelapa boleh digunakan sebagai substrat terarium untuk reptilia atau arachnid.

Sabut kelapa boleh memegang sejumlah besar air, seperti spons. Sabut ini digunakan sebagai pengganti gambut tradisional dalam campuran tanah, atau, sebagai substrat yang sangat banyak untuk tumbuh-tumbuhan.

Sabut kelapa ini dipanggil "cocopeat" kerana ia mempunyai serat kelapa segar yang sama dengan gambut, walaupun ia tidak gambut.

Sisa serat sabut kelapa dari industri sabut kelapa dicuci, dikeringkan, ditapis dan dinilai sebelum diproses menjadi produk cocopeat dari pelbagai granularitas dan kepadatan, yang kemudiannya digunakan untuk aplikasi hortikultur dan pertanian dan sebagai penyerap perindustrian.

Cocopeat digunakan sebagai perapi tanah. Oleh kerana tahap nutrien yang rendah dalam komposisinya, cocopeat biasanya bukan satu-satunya komponen dalam media yang digunakan untuk menanam tumbuhan.

Apabila tumbuh-tumbuhan ditanam semata-mata pada cocopeat, adalah penting untuk menambah nutrien mengikut keperluan khusus tumbuhan.

Cocopeat dari Filipina, Sri Lanka dan India mengandungi beberapa nutrien makro dan mikro tumbuhan, termasuk sejumlah besar kalium.

Kalium tambahan ini boleh mengganggu ketersediaan magnesium tumbuhan. Menambah magnesium tambahan melalui penambahan magnesium sulfat dapat membetulkan masalah ini.


Penggunaan umum serat kelapa termasuk:

  • Sebagai pengganti gambut, kerana ia bebas daripada bakteria dan kebanyakan kulat, dan dihasilkan secara mampan tanpa merosakkan alam sekitar yang disebabkan oleh perlombongan gambut.
  • Campuran pasir, kompos dan baja untuk membuat tanah yang berkualiti. Cocopeat umumnya mempunyai keasidan dalam julat pH - 5.5 hingga 6.5, yang agak terlalu berasid untuk sesetengah tumbuhan, tetapi banyak tumbuhan yang popular boleh bertolak ansur dengan julat pH ini.
  • Sebagai substrat untuk cendawan yang semakin meningkat, yang berkembang pesat pada selulosa. Cocopeat mempunyai kandungan selulosa dan lignin yang tinggi.
  • Serat cocopeat boleh digunakan semula sebanyak tiga kali dengan hasil yang sedikit berkurang. Serat Cocopeat dari tumbuh-tumbuhan berpenyakit tidak boleh digunakan semula.



Manfaat Lain Sabut Kelapa

Penyerapan Cecair dan Minyak
Oleh kerana keupayaan penyerapan unggul mereka berbanding dengan produk yang dibuat dari penyerap berasaskan tanah liat, silika, dan diatomaceous, sabut kelapa semakin popular sebagai penyerap minyak dan cecair.

Banyak bahan penyerap yang lain mesti dilombong, sedangkan sabut kelapa merupakan produk sisa yang berlimpah di negara-negara di mana kelapa merupakan produk pertanian utama.

Tempat tidur haiwan
Sabut kelapa juga digunakan sebagai pangkalan sampah, ladang, dan rumah haiwan untuk menyerap sisa haiwan.


Risiko Biosekuriti

Serat kelapa boleh memegang organisma yang menimbulkan ancaman kepada keselamatan biologi negara di mana sabut diimport.

Cocopeat telah diimport ke New Zealand sejak sekitar tahun 1989 dengan peningkatan ketara sejak tahun 2004.

Pada tahun 2009, sebanyak 25 spesies rumpai baru ditemui di cocopeat yang diimport.

Peraturan-peraturan yang berkaitan dengan pengimportan cocopeat ke New Zealand telah dipinda untuk meningkatkan langkah-langkah biosekuriti.

Trichoderma adalah kulat yang kelihatan secara semula jadi di cocopeat; ia berfungsi dalam simbiosis dengan akar tumbuhan untuk melindungi dari kulat patogen seperti Pythium.


Pengeluar Utama Sabut Kelapa


Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Jumlah pengeluaran serat kelapa dunia ialah 250,000 tan. Industri ini sangat penting di beberapa rantau di negara-negara berkembang.

India, terutama di Pollachi dan kawasan pesisir Negeri Kerala, menghasilkan 60% daripada jumlah bekalan sabut kelapa putih di dunia.

Sri Lanka menghasilkan 36% daripada jumlah keluaran sabut kelapa coklat. Lebih daripada 50% serat kelapa yang dihasilkan setiap tahun di seluruh dunia digunakan di negara asal, terutama India.

Bersama-sama, India dan Sri Lanka memproduksi 90% sabut kelapa yang dihasilkan setiap tahunnya.

Sri Lanka kekal sebagai pengeksport terbesar sabut kelapa dan produk berasaskan serat kelapa di dunia.