Sejarah Perdagangan Sabut Kelapa Dunia

Sejarah Perdagangan Sabut Kelapa Dunia

Tabrani
Sabtu, 21 September 2019

TaraHap - Saat ini, produksi tahunan serat sabut kelapa dunia adalah sekitar 350.000 metrik ton (MT).

Sejarah Perdagangan Sabut Kelapa Dunia

Namun, bahkan di dua produsen top dunia, India dan Sri Lanka, yang menyumbang sekitar 90% dari produksi sabut kelapa dunia, digabungkan, sumber daya terbarukan ini kurang dimanfaatkan.

Pabrik-pabrik sabut kelapa lokal hanya memproses sebagian kecil dari sabut kelapa yang tersedia, yang terus bertambah sepanjang tahun sebagai limbah selama proses pengolahan kelapa.

Baca Juga: Sabut Kelapa, Sisa Kelapa Yang Banyak Manfaatnya

Kegunaan tradisional untuk sabut kelapa yang kuat dan tahan lama termasuk tali dan benang, sapu dan kuas, keset, karpet, kasur dan pelapis lainnya, sering dalam bentuk bantalan sabut karet.

Pada 1980-an dan 90-an, ekspor global sabut kelapa turun hampir setengahnya, karena konsumen Barat beralih ke busa dan serat sintetis.

Kemudian, sejak 1990, permintaan domestik yang tumbuh pesat di India lebih dari dua kali lipat produksi global yang secara eksklusif menguntungkan industri Sabut Kelapa India.

Akhirnya, sejak tahun 2001, meningkatnya permintaan Cina untuk sabut kelapa, pasar yang berkembang untuk produk-produk pengendalian erosi berbasis sabut, dan penyebaran empulur sabut sebagai pengganti gambut dalam hortikultura telah semakin mendorong produksi dan harga global.

Pada gilirannya, negara-negara penghasil kelapa lainnya, termasuk Filipina, Thailand dan Vietnam kini memperluas produksi dan ekspor sabut kelapanya.

Perubahan-perubahan ini juga tercermin dalam perdagangan internasional di bidang sabut kelapa.

Secara historis, Sri Lanka adalah eksportir terbesar di dunia dari berbagai tingkat sabut kelapa, sedangkan India mengekspor sebagian besar produk bernilai tambah - seperti benang, tikar, dan permadani.

Baja Juga: Kerajaan India, Pengeluar Sabut Kelapa Terbesar Di Dunia

Sementara pada tahun 1990 sekitar 80% dari produksi global diekspor, pertumbuhan pasar domestik India turun hingga di bawah 40%.

Volume perdagangan global untuk sabut kelapa, produk bernilai tambah (benang, tikar, permadani) dan empulur sabut sekarang mencapai sekitar $140 juta per tahun dengan India dan Sri Lanka masing-masing berjumlah sekitar $70 dan $60 juta dari jumlah itu.

Ini mungkin tidak terlihat banyak tetapi di daerah di negara-negara penghasil sabut kelapa merupakan faktor ekonomi yang penting.

Di Sri Lanka, ekspor terkait dengan sabut kelapa menyumbang 6% dari jumlah ekspor pertanian, lebih dari 1% dari semua ekspor dan 0,35% dari PDB.

Selain itu, pengolahan sabut kelapa adalah pekerjaan regional yang penting, terutama di pedesaan India Selatan dan pesisir Sri Lanka.

Mereka memberi pekerjaan kepada 500.000+ orang, banyak dari mereka adalah wanita yang bekerja paruh waktu. Namun, kondisi kerja dan produktivitas umumnya buruk.

Tantangan bagi industri adalah memperluas pasar secara berkelanjutan untuk sumber daya terbarukan yang serba guna ini sambil tetap mempertahankan perannya sebagai pemberi kerja bagi kaum miskin pedesaan.

Ini mungkin mengharuskan produsen untuk berinovasi dalam produksi, meningkatkan konsistensi produk, dan khususnya mengembangkan aplikasi baru - bersama-sama dengan pelanggan mereka di negara-negara pengimpor.


Baca Juga: