Bayi Menangis Ketika Kentut!, Apakah Bahaya?

Bayi Menangis Ketika Kentut!, Apakah Bahaya?

Tabrani
Sabtu, 26 Oktober 2019

TaraHap - Bayi sering kentut adalah perkara biasa, anda tidak perlu bimbang terlalu banyak. Anda cukup membantu mengeluarkan gas dari dalam perutnya.

Bayi Menangis Ketika Kentut!, Apakah Bahaya?

Bagi anda yang pertama kali menjadi ibu, sudah tentu anda berusaha untuk melakukan yang terbaik untuk anak anda. Terutama jika anak tersebut masih bayi, semua jenis perkembangan yang dia alami diperhatikan dengan serius. Termasuk masalah bayi yang sering kentut dan bayi menangis ketika kentut.

Walau bagaimanapun, anda tidak perlu bimbang jika bayi anda kentut 13 sehingga 20 kali sehari. Ini adalah perkara biasa bagi bayi. Kerana bayi menelan banyak udara sehingga mereka perlu mengeluarkan udara tersebut dengan cara kentut.

Apabila terdapat udara terperangkap dalam perut bayi, bayi akan menjadi rewel dan menangis ketika kentut. Keadaan ini sering dirujuk sebagai penyebab kolik.


Bagaimana Cara Membantu Bayi Sering Menangis Ketika Kentut? 


Perkara-perkara berikut boleh membantu anda mengatasi gas yang berlebihan dalam perut bayi:


  • Bantu bayi anda supaya bisa bersendawa. Apabila menyusu, bayi sering menelan udara. Cuba bantu bayi anda agar bisa bersendawa untuk mengurangkan gas di dalam perutnya. 
  • Apabila bayi menyusu, cuba pastikan kepala bayi lebih tinggi daripada perutnya. Kaedah ini membuat susu terus masuk ke dalam perut dan udara ke atas, jadi tidak ada pembentukan gas di dalam perut.
  • Buat bayi bergerak. Anda boleh mengeluarkan gas dari perut bayi dengan mengurut perutnya perlahan-lahan, anda juga boleh membuat perutnya tengkurap untuk sementara waktu supaya gas dalam perut bayi tertekan keluar.
  • Jika bayi anda menyusu dengan botol, laraskan kedudukan botol supaya puting susu botol diisi hanya dengan susu dan tidak udara. Ini untuk mengelakkan perut bayi kemasukan gas.
  • Apabila anda memberikan penyusuan eksklusif, cuba jangan memakan makanan yang mengandungi gas. Kerana bayi juga boleh mendapatkan gas dari susu ibu mereka. Sistem pencernaan bayi yang belum berkembang sepenuhnya juga boleh menyebabkan bayi sering berkeringat.
  • Bayi juga dapat mengalami akumulasi gas ketika pertama kali diperkenalkan kepada makanan padat.


Bayi yang mempunyai gas yang berlebihan dalam perut mereka boleh menjadi sangat rewel dan terus menangis, tetapi anda tidak perlu risau. Sekiranya bayi itu hanya rewel sebentar dan langsung ceria selepas dia kentut, itu tanda bahawa dia sihat.

Sekiranya kentut bayi anda terlalu kerap, atau bau kentut lebih busuk daripada biasa, itu disebabkan oleh jenis makanan yang memasuki perutnya. Jadi anda tidak perlu risau. Bantu dia mengusir gas dari perutnya dengan cara yang disebutkan di atas.


Sumber
Id.theasianparent.com