Ad Unit (Iklan) BIG

Kesan Perjanjian Tordesillas Terhadap Dunia

Catat Komen
TaraHap - Apa Sahaja Kesan Perjanjian Tordesillas Terhadap Dunia?

Kesan Perjanjian Tordesillas Terhadap Dunia
Kesan Perjanjian Tordesillas
Pada abad ke-15 hingga ke-16, perdagangan di Eropah dikuasai oleh Portugis dan Sepanyol.

Kedua-duanya bersaing dalam memupuk kekayaan dan menakluki bangsa lain. Mereka adalah bangsa pertama yang menakluki dunia dengan menjelajah lautan.

Orang Portugis dan Sepanyol bahkan pernah membahagikan dunia kepada dua bahagian untuk masing-masing. Pembahagian ini dikenali sebagai Perjanjian Tordesillas.


Latar Belakang Perjanjian Tordesillas

Dikutip dari Encyclopaedia Britannica (2015), pada akhir abad ke-15, Portugis dan Sepanyol menghantar pelayar mereka untuk belayar untuk mencari tanah baru.

Sepanyol menghantar penjelajah terbaiknya, Christopher Columbus. Columbus berjaya mencari benua Amerika.

Pada tahun 1493, setelah berita keberhasilan Columbus tersebar, para pemimpin Kerajaan Sepanyol, Ferdinand dan Isabella, meminta Paus untuk mengenali pemerintahan Sepanyol atas 'Benua Baru' yang mereka temukan.

Sepanyol juga meminta agar Portugis dan pesaing mereka yang lain dilarang mengambil bahagian di benua yang baru ditemui ini.

Untuk memenuhi permintaan ini, Paus Alexander VI, yang berketurunan Sepanyol, membahagikan dunia melalui garis batas. Garis lurus diambil dari Kutub Utara ke Kutub Selatan kira-kira 100 liga (bersamaan 320 batu) di barat Kepulauan Tanjung Verde.

Sepanyol diberi hak eksklusif untuk menguasai tanah di sebelah barat garisan. Sementara Portugis di sebelah timur.

Kedua-duanya tidak boleh menjajah kawasan yang dipimpin oleh orang Kristian. Raja Portugal II John tidak berpuas hati dengan perjanjian ini. Kerana wilayah Portugis menjadi terhad.

Orang Portugis hanya mendapat sebahagian kecil Afrika. Ruang Portugis di laut juga sangat terhad. Peta dunia yang terkenal pada masa itu hanya terdiri dari Eropah, Amerika dan Afrika. Orang Eropah belum menemui kedudukan benua Asia dari laut.

Maka pada 7 Jun 1494, kedua wakil kerajaan bertemu di Tordesillas, sebuah wilayah di barat laut Sepanyol.

Garis batas yang ditetapkan oleh Paus, dipindahkan sekitar 370 liga (1,185 batu) ke kiri, ke barat Kepulauan Tanjung Verde. Perubahan pada perjanjian ini baru disetujui oleh Paus Julius II pada tahun 1506.

Kerajaan dan kekuasaan lain tidak mengakui Perjanjian Tordesillas. Hanya Portugis dan Sepanyol yang mengikuti perjanjian ini.


Kesan Perjanjian Tordesillas Terhadap Dunia

Melalui Perjanjian Tordesillas dan perubahannya, Portugis menguasai bahagian timur benua Amerika Selatan. Selama hampir 300 tahun kemudian, Portugis memerintah Brazil.

Di samping itu, Perjanjian Tordesillas juga membuat pelaut Portugis berlayar ke timur, di sekitar pantai barat Afrika.

Pada tahun 1487, pelaut Bartolomeus Dias mengelilingi Tanjung Harapan di Afrika dan memasuki Lautan Hindi.

Kemudian pada tahun 1497, pelayaran Vasco de Gama tiba di India. Pendaratan di India akhirnya mengantarkan Portugis ke Nusantara.

Selain itu, Perjanjian Tordesillas telah memberi kesan kepada dunia dalam bentuk moto 3G, Gold, Gospel dan Glory, yaitu:

1. Gold

Moto ini bermaksud mencari kekayaan melalui penjelajahan sehingga dapat memunculkan pemahaman tentang merantilisme, yakni gagasan yang menyatakan bahawa kegemilangan negara diukur dengan jumlah kekayaan yang dipegang dari hasil keuntungan perdagangan.

2. Gospel

Yang dimaksudkan oleh gospel adalah penyebaran agama Katolik dan Kristian sebagai bukti nyata penjelajahan lautan Columbus. Penjelajah selalu ditemani oleh mubaligh Kristian untuk mencapai tujuan ini.

Di setiap kawasan yang dikendalikan oleh pedagang Sepanyol dan Portugis, dapat dipastikan bahawa ada penukaran agama kepada Katolik disertai dengan asimilasi budaya.

3. Glory

Moto Glory sebagai kesan perjanjian Tordesillas untuk dunia akhirnya melahirkan pemahaman mengenai imperialisme atau kolonialisme kerana kegemilangan yang diperoleh dilihat dari jajahan dan jalan perdagangan yang terkawal.

Sehingga banyak bangsa bersaing untuk menguasai bangsa lain, dengan kata lain untuk menjajahnya.


Pada dasarnya, kesan perjanjian Tordesillas untuk dunia boleh dikatakan mengganggu peradaban yang ada terlebih dahulu kerana pengembangan Sepanyol dan Portugis dilakukan dengan cara menjajah dan merebut negara-negara tertentu.

Perjanjian yang dibuat untuk mengelakkan konflik antara kedua-dua negara, nampaknya tidak berjalan dengan berkesan. Sepanyol terus melintasi wilayah barat dan Portugis kemudian terus melintasi bahagian timur, dan mereka akhirnya bertemu di satu titik tepat di Maluku, Indonesia.

Perjuangan untuk mendapatkan kekayaan semula jadi Maluku antara keduanya sekali lagi menimbulkan konflik besar dan saling menuduh melanggar perjanjian.

Untuk mengatasi konflik yang timbul lagi maka membuat perjanjian Saragosa pada tahun 1529 untuk membahagikan wilayah penjelajahan Sepanyol dan Portugis.

Di bawah perjanjian itu, Maluku dan tanah-tanah lain di Lautan Pasifik barat yang dimiliki oleh Sepanyol menjadi milik Portugis dengan pertukaran 350 ribu dukat emas.

Kesan perjanjian Saragosa untuk Maluku juga sangat berpengaruh dan membantu menguras kekayaan semula jadi Maluku dengan penjajahan mereka.

Artikel Berkaitan

Ulasan


Subscribe Our Newsletter