Kitaran Hidup Lalat Beserta Cara Berkembang Biak Lalat

TaraHap - Kitaran Hidup Lalat Beserta Cara Berkembang Biak Lalat

Kitaran Hidup Lalat
Gambar Kitaran Hidup Lalat
Lalat merupakan sejenis serangga dari order Diptera (yang berasal dari bahasa Yunani: "Di" bermakna dua dan "Ptera" bermakna sayap).

Lalat merupakan sejenis serangga yang boleh terbang. Lalat makan dengan memuntahkan air liurnya keluar dan menyerap kembali makanan yang separuh hadam masuk kedalam perutnya melalui belalainya.

Lalat juga merupakan haiwan yang menjalani fasa metamorfosis dalam kitaran hidup mereka. Kitaran hidup lalat bermula dengan telur dan kemudian berlanjut hingga beberapa langkah seterusnya.

Untuk menjadi lebih jelas, sila rujuk kajian kami tentang kitaran kehidupan lalat di bawah.

4 Peringkat Kitaran Hidup Lalat

Lalat merupakan sejenis serangga yang mampu menyebarkan penyakit, disebabkan cara permakanannya dan sifatnya yang sering terbang ketempat yang kotor seperti dalam tandas, tempat sampah dan sebagainya.

Lalat adalah salah satu jenis serangga makhluk perosak yang paling mudah dijumpai. Namun begitu jenis lalat buah dan bunga tidak di kategorikan sebagai pembawa penyakit.

Walaupun semua lalat suka menghinggapi tempat yang kotor, tong sampah dsbnya, lalat askar hitam umpamanya hanya terbang dipersekitaran kompos untuk tujuan mengawan dan bertelur.

Kitaran hidup lalat bermula dari telur kemudian menetas, kemudian tumbuh ke tahap larva, berkembang menjadi kepompong, kemudian kepompong berubah menjadi lalat dewasa yang kemudian mengawan dan menghasilkan generasi lalat baru dengan kitaran yang sama yang akan berulang lagi.

1. Telur Lalat

Kitaran Hidup Lalat
Gambar Telur Lalat
Fasa pertama metamorfosis pada lalat adalah telur. Pada peringkat ini, telur dihasilkan dari proses kahwin antara lalat jantan dan lalat betina.

Boleh menjadi telur apabila proses persenyawaan oleh spermatozoa berjaya. Sekiranya mereka sudah berkahwin tetapi spermatozoa tidak menyuburkan sel ovari wanita, maka telur tidak dapat terbentuk.

Telur lalat biasanya diletakkan oleh betina secara berkelompok, biasanya di tempat-tempat kotor, seperti di tempat sampah, bangkai binatang atau sampah manusia.

Tempat yang kotor biasanya menjadi sumber makanan untuk larva lalat setelah menetas kemudian. Selain menjadi sumber makanan, lalat betina juga memilih tempat yang kotor kerana mereka berpendapat bahawa tempat itu selamat dari gangguan daripada pemangsa.

Seekor lalat betina secara langsung menghasilkan sekitar 75-150 telur, selama masa hidupnya, lalat betina bisa menghasilkan hampir 2000 telur sepanjang usianya.

Bentuknya berbentuk bujur berukuran 0,5 mm dan memiliki warna putih jernih di mana tepinya memiliki 2 antena berbentuk sudu kecil yang berfungsi untuk menjaga telur agar tidak basah.

Pada fasa telur ini, biasanya akan mulai menetas dalam waktu yang cepat iaitu hanya 1 hari atau 24 jam yang kemudian berubah menjadi larva.

Untuk jangka masa telur menetas bergantung pada suhu dan kelembapan tempat. Sekiranya suhu panas, ia akan menetas dengan cepat, begitu juga sebaliknya.

2. Larva Lalat

Kitaran Hidup Lalat
Gambar Larva Lalat
Setelah telur lalat menetas, maka larva keluar atau yang kita namakan belatung (siggat). Bentuknya sangat menjijikkan (sedikit putih) dan memakan banyak kotoran di sekitarnya.

Malah larva ini akan tumbuh dan mengalami beberapa perubahan kulit (instar). Seiring berjalannya waktu, badan larva semakin besar dan keras.

Untuk jangka masa fasa larva lalat ini cukup cepat. Sebabnya hanya dalam 2 hari, lalat dapat melalui fasa ini.

Apabila mengalami perubahan kulit terakhir, larva lalat akan segera mencari tempat perlindungan yang jauh dari pemangsa.

Pada fasa larva terakhir, ia akan memasuki fasa pupa atau kepompong di mana fasa pupa menjadi tidak aktif.

3. Kepompong

Kitaran Hidup Lalat
Gambar Kepompong Lalat
Setelah melalui peringkat akhir menjadi larva, fasa lalat seterusnya adalah menjadi kepompong.

Dia akan mencari tempat berlindung untuk menjalani fasa kepompong. Tempat yang biasanya dipilih olehnya adalah tempat yang gelap dan terlindung dari cahaya matahari langsung.

Tubuh larva yang lembut pada fasa ini akan menjadi keras dan berwarna coklat. Larva akan menjalani fasa kepompong selama lebih kurang 7 hari atau 1 minggu.

Dalam fasa kepompong ini tubuh terus mengalami perkembangan dan perubahan bentuk. Pada hari ke-3 hingga ke-6 kepompong akan mula membentuk sayap.

Dan pada tahap terakhir kepompong, lalat akan membelah bungkus kepompong yang kemudian terbang menjadi lalat dewasa.

4. Lalat Dewasa

Kitaran Hidup Lalat
Gambar Lalat Dewasa
Setelah melalui fasa kepompong, proses metamorfosis terakhir pada lalat adalah imago atau lalat dewasa.

Lalat dewasa yang keluar dari bungkus kepompong akan mula terbang ke sana kemari untuk mencari makanan. Makanan lalat biasanya berupa bahan organik yang busuk dan biasanya mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan.

Pada fasa imago, jangka hayat lalat hanya sekitar 21 hari. Walaupun begitu, ketika imago betina disenyawakan, ia akan bertelur dan menghasilkan sekitar 2000 telur sepanjang hayatnya.

Nah, peletakkan telur inilah yang menjadi permulaan proses metamorfosis pada lalat.

Faktor Yang Mempengaruhi Kitaran Hidup Lalat

Faktor-faktor yang boleh mempengaruhi kitaran hidup lalat termasuk:

1. Suhu

Kitaran hidup dalam lalat ini akan berlangsung secara optimum dalam jangka masa 8-11 hari, tetapi ini jika suhu di tempat adalah 25-28 darjah Celsius.

Walaupun masa yang diperlukan untuk perkembangan telur sehingga menjadi lalat dewasa sekurang-kurangnya memerlukan 7 hari pada suhu 28-30 darjah celcius, tetapi akan lebih cepat jika suhu di atas 30 darjah celcius.

Sekiranya suhu paling rendah, maka perkembangan menjadi lalat dewasa sangat lama, bahkan memerlukan waktu hingga 50 hari.

2. Makanan

Makanan yang dimakannya juga mempengaruhi jumlah dan perkembangan telur lalat. Semakin banyak makanan dan nutrien yang dimakan, maka akan semakin cepat pula dan semakin besar lalat dewasa nantinya.

Beberapa kes menyatakan bahawa larva yang kekurangan nutrien akan gagal menjadi lalat dewasa yang sempurna.

3. Cahaya

Keamatan cahaya juga boleh mempengaruhi pertumbuhan larva. Biasanya lalat lebih dominan seperti di tempat yang remang-remang, di mana cahayanya tidak terlalu gelap dan tidak terlalu terang.

Sekiranya cahaya terlalu tinggi, ia akan mempengaruhi fasa bertelur, maka jika cahaya terlalu gelap, ia akan mempengaruhi pertumbuhannya.


Cara Berkembang Biak Lalat

Kitaran hidup lalat bermula dengan tahap persenyawaan telur. Lalat mempunyai tahap pembiakan yang lebih tinggi berbanding dengan serangga lain.

Selain tahap pembiakan, jumlah telur yang diproduksi juga lebih tinggi daripada pelbagai jenis serangga lain.

Ini kerana kemampuan mereka untuk kahwin dengan sangat cekap dan sangat berkesan semasa musim kahwin. Setelah dalam proses persenyawaan, induk lalat betina akan bertelur.

Biasanya ia akan memasukkan telur ke dalam sumber makanan seperti bangkai haiwan dan juga buah busuk.

Setelah telur lalat menetas, ia disebut larva, yang juga dapat disebut belatung. Pada peringkat ini, larva muda tidak berhenti makan dan bersiap sedia untuk fasa metamorfosis seterusnya.

Larva selanjutnya akan menjadi kepompong, setelah melalui fasa kepompong, proses metamorfosis terakhir pada lalat adalah imago atau lalat dewasa.


Sumber Rujukan
• https://iluminasi.com/bm/kitara-hidup-lalat.html
• https://jagad.id/metamorfosis-lalat/
• https://ruangguru.co/daur-hidup-lalat/
• https://www.biology.co.id/daur-hidup-lalat-dan-faktor-yang-mempengaruhinya-terlengkap/

0 Response to "Kitaran Hidup Lalat Beserta Cara Berkembang Biak Lalat"

Catat Komen

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel